Analisa saham DKFT (PT Central Omega Resources Tbk)

Analisa saham DKFT

Gambaran perusahaan

Sebelum membuat analisa saham DKFT terlebih dahulu kta tinjau gambaran perusahaan ini.  PT Central Omega Resources ( DKFT ) sebelumnya adalah PT Duta  Kirana  Finance  Tbk, mengalami Perubahan nama  dan perubahan kegiatan usaha utama dari jasa pembiayaan menjadi perusahaan perdagangan barang tambang serta pertambangan pada akhir tahun 2008, yang telah disetujui oleh Menteri Hukum dan HAM nomor  : AHU-08276.AH.01.02 tanggal 19 Maret 2009. PT Duta Kirana Finance dulunya merupakan spesialis pembiayaan sepeda motor asal China. Perusahaan mengalami masa-masa keemasan pada awal tahun 2000-an, namun setelah itu pendapatan perusahaan terus menurun seiring dengan semakin berkurangnya minat masyarakat terhadap sepeda motor asal China. Hingga akhirnya pada tahun 2006, perusahaan berhenti beroperasi sama sekali.

PT. Central Omega Resources Tbk  mempunyai 2 (dua) anak Perusahaan yang mempunyai Kuasa Pertambangan (KP)  yaitu PT Mulia Pacific Resources(MPR) dan PT Mega Buana Resources (MBR), serta memiliki cucu Perusahaan yang juga memiliki KP yaitu PT Bumi Konawe Abadi (BKA).

PT. MPR mempunyai 5 (Lima) Kuasa Pertambangan yang terdiri dari 1 (Satu) KP Penyelidikan Umum dan 4 (empat) KP Eksplorasi untuk bahan galian nikel dan tembaga dengan total area seluas 19.336 Ha. PT. MBR mempunyai 2 buah KP untuk bahan galian nikel dengan total area seluas sebesar 9.654 Ha. PT BKA mempunyai KP untuk bahan galan nikel dengan total area seluas 439.5 Ha.

PT. Central Omega Resources Tbk dimiliki sahamnya oleh PT Jinsheng Mining sebanyak 80 % dan sisanya dikuasai oleh masyarakat, dimana PT Jinsheng Mining ini merupakan sebuah perusahaan yang sebagian sahamnya milki oleh Jin Chuan Group Limited China (JNMC) yang merupakan Perusahaan Perdagangan dan Pertambangan Nikel dan Cobalt terbesar di China.

Jinsheng Mining, PT Central Omega Resources Tbk ( DKFT ), PT Mulia Pasific Resources, PT Mega Buana Resources, PT Bumi Konawe Abadi, Jin Chuan Group Limited China

Analisa saham DKFT : Gambaran Perusahaan

Analisa saham DKFT : Fundamental

Sebelum berubah nama dan bidang usaha, bisa dikatakan perusahaan dalam keadaan hampir bangkrut. Lalu pada tahun 2008, perusahaan menjadi objek backdoor listing oleh PT Jinsheng Mining, sebuah perusahaan investasi dengan minat di bidang usaha tambang mineral logam.  Jinsheng menyuntikkan dana kedalam perusahaan, dan DKFT pun seketika berubah menjadi perusahaan tambang.

Analisa saham DKFT secara fundamental dari laporan keuangan tahunan 2010, terlihat bahwa equitasnya negatif. Penjualan 0 (nol) yang menunjukkan tidaka ada aktifitas.

20112010Growth
(Dalam Rupiah)
Jumlah Asset    1,301,283,445,488           26,725,192,4334769.13%
Hutang       142,657,137,751           26,699,140,186434.31%
Ekuitas    1,158,626,307,737            (1,331,479,481)~ %
Penjualan       485,466,804,222                                –~ %
Laba kotor       267,481,319,957                                –~ %
Laba operasi       232,737,139,325            (4,828,775,381)~ %
Laba bersih       177,475,279,701            (4,069,548,689)~ %
EPS                  1,018.60                        (37.20)~ %
ROE                        15%                              –~ %
DER                        0.12                              –~ %

Melalui right issue di tahun 2011, terlihat perubahan yang sangat drastis di laporan keuangan. Ekuitas langsung berada diatas 1 trilyun.  Meski ada hutang, bila equitas dikurangi hutang masih tetap ekuitas diatas 1 trilyun. Bisa disimpulkan bahwa Jinsheng mining menyuntikkan dana tunai ke perusahaan.

Dengan earning per share (EPS) sebesar Rp 1018,6 maka jika dibandingkan dengan harga penutupan Jum’at (13 April 2012) di harga 1770 maka PER (price earning ratio) DKFT cuma 1,74 kali.  Melihat bahwa dengan kuasa tambang yang dimiliki dan perusahaan baru melakukan ekplorasi, harga saham DKFT mungkin bisa dianggap UNDER VALUE jika dibandingka dengan harga perusahaan lain di satu sektor nya yang berada dengan PER sekitar 8 s.d 9 kali.

Analisa saham DKFT : Teknikal

Pada hari Jum’at (13 April 2011) terjadi transaksi yang sangat besar di saham DKFT.

Analisa saham DKFT : Grafik Harga Saham

Analisa saham DKFT : Grafik Harga Saham

Dari analisa saham DKFT secara teknikal melalui grafik saham diatas terlihat sangat kuat upaya untuk melakukan pullback (pembalikkan arah tren).  Resisten pertama yaitu MA20 (garis merah) dan resisten kedua MA50 (garis biru) sudah terlewat pada hari Jum’at (14 April 2012) lalu. Resisten berikut yang harus ditembus adalah MA100 dan MA200 yang hampir berpotongan (crossing) di harga sekitar 1850. Pada perdagangan terkahir kemaren (Jum’at) harga tertinggi yang dicapai baru diangka 1830.

Anda sudah beli? Saya siap-siap mau beli 😀

Analisa saham DKFT (PT Central Omega Resources Tbk) was last modified: Januari 22nd, 2014 by Edison Sutan Kayo