Saham: 14 kesalahan klasik yang dilakukan investor saham berulang-ulang

1. Terlalu toleran terhadap kerugian-kerugian kecil dan tidak mematok batas toleransi kerugian

2. Membeli ketika harga “anjlok”

Anjloknya harga saham sepintas lalu tampaknya merupakan momen yang terbaik untuk memborong saham, sebab harganya jauh lebih murah dari dibandingkan beberapa hari atau beberapa bulan sebelumnya. Anda harus bisa belajar memahami mana penurunan yang sifatnya normal di bursa dan mana yang tidak normal. Harga saham yang jauh merosot bisa jadi pertanda ada sesuatu yang tidak beres di perusahaan itu, atau mungkin juga bisa jadi anda sedang berada dalam situasi tren turun (bearish). Membeli saham yang merosot drastis tanpa mengenali normal tidaknya penurunan ini bisa membuat rekening anda menyusut drastis. 

Tahun 2007, saya membeli saham CPRO diharga 740 (saat itu saya membeli lebih mengandalkan faktor teknikal). Besoknya sempat naik ke 780 namun ditutup diharga 760. Dua hari kemudian terjadi penurunan sehari yang besar (lebih dari 8%) dan volume perdagangan saat itu sangat besar. Ini adalah situasi yang tidak normal dimana volume yang besar justru terjadi pada saat harga saham turun. Hari itu saya tidak langsung mengambil tindakan, karena pengaruh emosi dan ego saya saat itu. Besoknya harga saham makin anjlok dengan volume makin besar, dan saya akhirnya menelan pil pahit dengan menjualnya di harga 580. Saya rugi lebih dari 20%. Disisi lain, salah seorang investor justru melakukan aksi beli karena harganya sudah terdiskon lebih dari 20% hanya dalam 2 hari. Dalam beberapa hari kemudian, harga saham makin merosot, dan bertahan dikisaran 350. Jika sebuah samurai selang meluncur jatuh, siapapun kesulitan menangkapnya tanpa terluka.

3. Membeli ketika harga rata-rata turun (average down)

4. Suka membeli saham berharga murah dalam jumlah lot yang banyak daripada membeli saham yang berharga mahal dalam jumlah lot yang sedikit.

5. Ingin kaya mendadak.

6. Keputusan membeli berdasarkan rumor, kisah-kisah, rekomendasi para konsultan, opini para “ahli” di TV.

7. Memilih saham “lapis kedua” berdasarkan deviden atau rasio P/E

8. Tidak mau keluar setelah menyadari ada kesalahan

9. Membeli karena rasa “suka”

10. Tidak mampu memilah informasi yang baik

11. Takut pada saham yang baru saja mencapai harga tertinggi baru

12 Jarang bertransaksi pada posisi harga pasar.

13. Tidak berani mengambil keputusan saat diperlukan

14 Tidak obyektif menilai saham