Laba PT Bayan Resources Tbk (BYAN) meningkat 270%

PT Bayan Resources Tbk (BYAN) membukukan pertumbuhan pendapatan komprehensif yang signifikan sekitar 270,07% menjadi Rp2,08 triliun sepanjang 2011 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya hanya Rp564,199 miliar.

“Kinerja yang cemerlang selama 2011 didukung oleh pendapatan perseroan yang turut meningkat tajam 51,34% menjadi Rp13,23 triliun dari Rp8,74 triliun pada 2010,” kata Direktur Utama BYAN Chin Wai Fong di Jakarta, Jumat (30/3).

Ia menambahkan seiring dengan meningkatnya pendapatan, biaya turut naik 40,04% menjadi Rp9,38 triliun semala 2011 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya Rp6,70 triliun.

Perusahaan tambang batubara ini terpaksa menderita rugi kurs sebesar Rp103,90 miliar selama 2011 dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya berhasil mengantongi keuntungan dari kurs Rp55,17 miliar.

Beban penjualan perseroan turut meningkat 42,54% menjadi Rp774,38 miliar selama 2011 dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp543,26 miliar.

Hingga 2011, total aset perseroan tercatat sebesar Rp14,38 triliun atau mengalami pertumbuhan 71,83% dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya Rp8,37 triliun.

Direktur BYAN, Jenny Quantero menargetkan produksi dan penjualan batubara perseroan sekitar 18-20 juta ton pada 2012. Harga rata-rata penjualan sekitar US$95 juta.

Selain itu, perseroan juga tengah mencari dana berkisar US$700 juta-US$900 juta. Pinjaman tersebut untuk ekspansi, belanja modal, dan refinancing.

Sumber : IMQ

Laba PT Bayan Resources Tbk (BYAN) meningkat 270% was last modified: Juni 30th, 2017 by Edison Sutan Kayo